Uncategorized

Tes DNA yang Ditukar |

Duo Bali Nine akhirnya dieksekusi juga. Bersama enam terpidana lainnya, Andrew Chan dan Myuran Sukumaran harus tersungkur di depan para eksekutor yang mengarahkan senapan tepat ke jantung mereka.

Saya tak bisa membayangkan, betapa bahagianya Zonru dan kawan-kawan begitu tahu duo Bali Nine ini akhirnya jadi dieksekusi. Sebab eksekusi duo Bali Nine adalah momen yang mungkin sangat mereka tunggu, karena pemerintah Australia dulu sempat mengancam akan membuka kecurangan Jokowi saat pemilu kalau duo Bali Nine jadi dieksekusi.

Ealah, giliran keduanya benar-benar dieksekusi, Australia ternyata diam saja. Tak ada serangan “balasan” yang cukup berarti. Australia juga tak segera mengungkap kecurangan pemilu Jokowi seperti yang dulu pernah diancamkan. Mentok cuma menarik duta besarnya. Selebihnya, ya itu tadi, tidak ada apa-apa. Kalaupun muncul reaksi keras, itu justru berasal dari masyarakat atau media Australia, bukan pemerintahannya.

Zonru cs pun galau, karena sudah di-PHP mentah-mentah sama Aussie. (Yang sabar ya, Mas Zonru.. Toni Abbot mah orangnya gitu)

Kegalauan ini kemudian melahirkan praduga. “Jangan-jangan, yang dieksekusi sebenarnya bukanlah Bali Nine, tapi orang lain…”

Hal ini kemudian memunculkan wacana baru di kalangan “kontra Jokowi”, mereka menuntut agar foto jenazah keduanya dimunculkan ke publik. Tak cukup sampai disitu, beberepa juga meminta untuk diadakan Tes DNA, hal ini untuk meyakinkan publik bahwa yang dieksekusi memang benar-benar  Andrew Chan dan Myuran Sukumaran.

Ini gila, tapi saya rasa, penting untuk dibahas.

Apakah diperlukan Tes DNA untuk memastikan bahwa riwayat Duo Bali Nine sudah tamat alias benar-benar sudah dieksekusi? Ini pertanyaan yang cukup krusial.

Tes DNA, untuk hal seperti ini, memang terlihat sangat wagu, sangat nyinetron. Tapi, saya rasa, sebagai negara yang sudah kadung punya chemistry kuat dengan tokoh “Amira” dalam serial Putri yang Ditukar, tes DNA agaknya memang sangat-sangat diperlukan.

Kita harus belajar dari pengalaman. Kalau bukan karena tes DNA, mungkin sampai sekarang bukan Amira yang menjadi anak Tuan Prabu Wijaya, tapi Zahira…

Jadi bisa dikatakan, urgensi tes DNA ini cukup mendesak. Penting kuadrat.

Yah, siapa tahu, yang dieksekusi oleh regu tembak tempo hari ternyata bukanlah Duo Bali Nine, melainkan Duo Pedang. Ini untuk sekadar jaga-jaga saja sih. Soalnya, Bang Ipul dan Bang Nassar masih sangat diperlukan untuk mengisi gegap-gembita blantika hiburan tanah air.

Lebih-lebih kalau yang kemarin dieksekusi itu ternyata adalah Duo Srigala, sumpah mati, saya sangat tidak rela.

Namun, di sisi lain saya juga khawatir: nanti kalau sudah di tes DNA, dan hasilnya menunjukkan bahwa yang ditembak mati kemarin itu memang benar-benar Duo Bali Nine, mereka para penuntut pasti akan kembali menggugat tentang keaslian hasil Tes DNA tersebut. Kalau hasilnya masih sama, saya yakin, mereka akan kembali menggugat hasil tes tadi.

Ya, maklum, namanya juga negeri sinetron, apa-apa kan bisa dibikin palsu, termasuk hasil tes DNA. (Jangankan hasil tes DNA, lha wong rasa sayang saja bisa dipalsukan). Dan saya tak ingin hal ini berlarut-larut, karena nanti hasilnya pasti akan mbulet.

Jangan sampai media kita menurunkan berita berjudul “Mengetes keamanan tes yang digunakan untuk mengetes keaslian hasil tes DNA.”





Penulis
Agus Mulyadi

Sumber: [link url=’http://www.mojok.co/2015/05/tes-dna-yang-ditukar/’][/link]

Tinggalkan Balasan