Minggu , 24 September 2017
Home » Presiden Jokowi Perlu Merekrut Agus Mulyadi |

Presiden Jokowi Perlu Merekrut Agus Mulyadi |

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara (PAN) Yuddy Chrisnandi memberikan peringatan keras kepada pegawai KPK yang melakukan aksi demonstrasi menolak keputusan pimpinan KPK untuk melimpahkan kasus BG ke Kejaksaan Agung. Pegawai KPK membalas lebih keras lagi dan balik menyerang Yuddy, “Memang ini negeri apa-apaan?”

Tentu saja ini Negara Kesatuan Republik Indonesia yang lebih sering menampilkan diri sebagai Negara Kesatuan Sinetron Indonesia.

Banyak orang tidak paham kenapa menteri kelimis dan rapi itu mengeluarkan suara yang mestinya dia tahu akan mendulang perlawanan dan ejekan dari publik. Pasti tidak akan ada yang membelanya karena hak berekspresi dan menyampaikan pendapat bahkan demonstrasi pun dijamin undang-undang. Hanya saja kali ini tidak ada kelas menengah ngehek yang bertanya sebagaimana saat buruh melakukan demonstrasi, “Buruh kok naik motor mahal?”

Hal ini disebabkan kelas menengah ngehek yang icik-icik ehem-ehem ini tidak paham bahwa pegawai negeri juga buruh. Termasuk pegawai KPK. Kalau buruh pabrik demo, dianggap salah. Kalau pegawai KPK demo, mereka mendukung. Nah, tampaknya ada kabel kecil di kepala kelas menengah icik-icik ehem-ehem ini yang kalau tidak putus ya korslet. Mestinya demo pegawai KPK ya didukung, demo buruh juga didukung. Itu hak politik mereka.

Kelas menengah ngehek tampaknya mirip sepeda motor, kalau diparkir berdiri dengan standar dobel tampak gagah. Mirip Arman Dhani, pemuda teguh kukuh berlapis lemak dengan gajet di kedua tangannya, yang berteriak-teriak tentang betapa busuknya negeri ini.

Sementara itu, Pelaksana Tugas Pimpinan KPK Pak Taufiequrachman Ruki juga panas-dingin. Sudah telanjur bilang KPK kalah dan bakal melimpahkan kasus BG ke Kejaksaan Agung, tapi akhirnya atas desakan para demonstran ikut membubuhkan tandatangan. Jadi maunya dia apa? Lanjut atau tidak?

Membingungkan sebagaimana banyak wartawan juga bingung dan sering keliru dalam menulis nama lengkap Pak Ruki. Apakah Taufikurahman, Taufiequrahman, Taufiequrrahman, Taufiqurachman atau… Coba Anda coba tulis nama lengkap Pak Ruki, insya Allah Anda bakal keliru kecuali mencari terlebih dahulu dengan cermat lewat Google. Tidak sesederhana apakah Taufik Ismail dengan K atau dengan Q.

Pak Ruki pada akhirnya hanya bisa mengeluarkan ucapan klise menanggapi semua itu, “Saya senang, saya terharu. Mereka jadi begini karena bentukan kami di jilid pertama. Saya adalah bagian dari pegawai dan saya tak mau berpisah dengan mereka.”

Menonton ucapan Pak Ruki tersebut, di situ kadang saya pura-pura sedih.

Beda lagi dengan Paduka Yang Mulia Presiden Jokowi. Ketika ditanya wartawan tentang kasus tersebut, beliau cukup tersenyum. Indonesia memang negeri ajaib. Semua masalah cukup dijawab dengan senyuman atau jawaban-jawaban lain yang tak kalah indah dan merdunya. Rupiah anjlok pun komentar para menteri bawahan Pak Jokowi sangat asyik. Kalau tidak Yunani yang salah ya Tiongkok. Besok lagi jangan-jangan yang salah Zimbabwe atau Brunei Darussalam.

Saya sadar bahwa semua tidak mudah bagi Pak Jokowi. Mungkin, dengan senyumannya, beliau bermaksud menyejukkan rakyat Indonesia yang sedang digulung sekian persoalan: beras mahal, harga BBM naik, rupiah terpuruk, Ahok vs DPRD DKI, KPK vs Polri dll.

Tapi saya sarankan kalau memang itu solusi Pak Jokowi, sebaiknya beliau segera merekrut Agus Mulyadi menjadi Staf Khusus Bidang Senyuman. Sebab tak ada yang bisa mengalahkan pesona senyuman pemuda keren dari Magelang tersebut.

Senyum Christian Sugiono pun kalah. Kalah terang, maksud saya…





Penulis
Puthut EA

Sumber: [link url=’http://www.mojok.co/2015/03/presiden-jokowi-perlu-merekrut-agus-mulyadi/’][/link]

Masukkan Email kamu untuk mendapat artikel gratis dari Nusagates.com:

About

Berikan tanggapan kalian agar Nusagates semakin lebih baik.