Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Pembengkakan kelenjar getah bening atau dalam bahasa medis adalah istilah yang digunakan untuk menyebut pembesaran kelenjar getah bening di ketiak, selangkangan, leher, dada, dan perut.

Kelenjar getah bening bertindak sebagai filter untuk cairan getah bening untuk beredar ke seluruh tubuh. Pembengkakan kelenjar getah bening dapat terlokalisasi atau menyeluruh. Kondisi ini paling sering terlihat di daerah leher.

Penyebab Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Sistem limfatik adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh yang bekerja untuk melawan penyakit dan infeksi. Saat sel dan cairan penangkal infeksi menumpuk, kelenjar getah bening menjadi beberapa kali lipat dari ukuran normalnya.

Hampir semua anak akan mengalami limfadenopati di beberapa titik karena sering terjadi sebagai respons terhadap infeksi  virus seperti infeksi saluran pernapasan atas. Infeksi bakteri, seperti radang tenggorokan, juga dapat menyebabkan pembengkakan kelenjar getah bening.

Karena pembesaran kelenjar getah bening seringkali dekat dengan sumber infeksi, lokasinya dapat membantu menentukan penyebabnya. Misalnya, bayi dengan infeksi kulit kepala mungkin mengalami pembesaran kelenjar getah bening di bagian belakang leher. 

Sementara itu, pembengkakan kelenjar getah bening  di sekitar tulang rahang bisa disebabkan oleh infeksi  gigi atau mulut. Namun, limfadenopati dapat bersifat sistemik, dan limfadenopati di banyak area merupakan tanda khas penyakit virus.

Faktor Pemicu Pembengkakan Kelenjar Getah Bening 

Terkadang kelenjar getah bening itu sendiri bisa meradang dan membesar, suatu kondisi yang dikenal sebagai limfadenitis. Bedanya, pada limfadenitis ada rasa sakit, sedangkan pada limfadenitis tidak ada rasa sakit.

Kelenjar getah bening juga bisa membesar karena kanker sistem limfatik, seperti pada penyakit Hodgkin. Berikut rangkuman  penyebab pembengkakan kelenjar getah bening:

 Limfadenopati seluruh tubuh

 Infeksi:

  • Virus. 
  • Infeksi saluran pernapasan atas sering terjadi.
  • Mononukleosis menular. 
  • Hepatitis A, B dan C.
  • Acquired immunodeficiency syndrome. P
  • Penyakit rubella.
  • Varisela.
  • Campak. 
  • Bakteri, seperti:
  • Sepsis.  Demam tifoid. tuberkulosis. Sipilis. Toksoplasmosis – Toksoplasmosis
  • Jamur – Coccidioidomycosis

 Gejala Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Pada seorang anak, sangat normal jika ia memiliki beberapa kelenjar getah bening yang terlihat seperti benjolan kecil yang bergerak di bawah kulit. Namun, jika kelenjar tumbuh lebih besar dari biasanya, mungkin ada masalah mendasar.

Berikut adalah gejala limfadenopati yang paling umum pada anak-anak:

  • Benjolan yang membesar di leher, belakang kepala, atau tempat kelenjar getah bening lainnya. 
  • Nyeri pada kelenjar getah bening, meskipun kelenjar getah bening mungkin tidak menimbulkan rasa sakit jika anak tidak lagi sakit.
  • Kulit panas atau merah di atas kelenjar getah bening. 
  • Demam. 
  • Riwayat penyakit.

Diagnosis Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Diagnosis limfadenopati biasanya didasarkan pada adanya kondisi lain seperti infeksi. Penting untuk mengetahui apakah anak pernah terkena penyakit menular seperti cacar air (chickenpox) atau pernah digigit  hewan yang dapat menularkan penyakit yang disebut demam cakar kucing. Ukuran dan lokasi kelenjar, waktu mulainya pembengkakan, dan adanya rasa sakit akan membantu dalam menentukan penyebabnya.

Selain riwayat  lengkap dan pemeriksaan fisik, prosedur diagnostik untuk limfadenopati dapat mencakup biopsi kelenjar getah bening dengan mengeluarkan sampel jaringan dari kelenjar getah bening dan memeriksanya di bawah mikroskop. Pemeriksaan ini termasuk menentukan penyebab pasti dan  apakah itu jinak atau ganas. Tes lain mungkin diperlukan untuk penyakit  atau infeksi tertentu yang mungkin terkait dengan limfadenopati. Pengobatan pembengkakan kelenjar getah bening

 Perawatan khusus untuk limfadenopati akan ditentukan oleh dokter anak Anda berdasarkan:

Usia anak, kesehatan umum, dan riwayat medis. Derajat kondisi. Harapan untuk kondisi kursus. Pendapat atau preferensi.  Perawatan mungkin termasuk:

 Antibiotik (untuk mengobati infeksi bakteri yang mendasarinya). Evaluasi track (untuk memeriksa ukuran dan posisi tombol ekspansi). Obat-obatan atau prosedur (untuk mengobati kondisi lain yang dapat menyebabkan pembesaran kelenjar getah bening), seperti pembedahan atau kemoterapi untuk keganasan.  Komplikasi pembengkakan kelenjar getah bening

 Jika pembengkakan kelenjar getah bening disebabkan oleh infeksi, kondisi ini dapat menyebabkan  abses berkembang di daerah yang terinfeksi. Dalam kasus lain, pembengkakan kelenjar getah bening yang  cukup besar dapat menekan organ atau bagian tubuh, mengganggu fungsinya. Mencegah pembengkakan kelenjar getah bening

 Infeksi dapat dicegah dengan  vaksinasi terjadwal dan dengan menghindari paparan lingkungan yang terkontaminasi. Dalam kasus kanker, pencegahan lebih berfokus pada pencegahan komplikasi dan konsekuensi jangka panjang, dan dilakukan dengan  melakukan pengobatan seperti yang direkomendasikan oleh dokter Anda.

 Selain itu, Anda juga dapat mencegah kondisi ini dengan melakukan beberapa langkah, seperti:

 Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air. Jaga kesehatan gigi dan mulut.  Hindari berbagi makanan atau minuman dengan orang yang sedang sakit. Bersihkan ruangan secara teratur dengan disinfektan. Memenuhi kebutuhan istirahat. Makanlah makanan yang sehat agar kebutuhan nutrisinya terpenuhi. Selain  makanan, Anda juga dapat memenuhi kebutuhan nutrisi Anda dengan suplemen. Cek kebutuhan vitamin Anda dengan Halodoc. Unduh aplikasi Halodoc sekarang  melalui App Store atau Google Play!

Terlalu banyak air. Kapan harus mengunjungi? Pembengkakan kelenjar getah bening dapat hilang dengan sendirinya jika disebabkan oleh kondisi yang tidak berbahaya. Namun, jika pembengkakan kelenjar getah bening  tidak dapat dijelaskan, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter untuk mengetahui penyebabnya.

Nah, jika Anda mengalami penyakit diatas atau penyakit lainnya Anda bisa menemukan banyak informasi di web KlikDokter. Tidak hanya itu, artikel KlikDokter yang Anda baca juga diambil dari beberapa Jurnal kesehatan dan di-review oleh dokter sehingga Anda percaya pasti informasi yang tersedia valid dan sangat membantu.

Yuk, banyak cari berbagai info penting seputar penyakit yang sedang di derita dan yang lainya. Coba deh baca di sini di KlikDokter.  Anda juga harus berhati-hati jika kelenjar getah bening membengkak dalam waktu lama dan mengeras. Pergi ke dokter lebih awal tentu memudahkan penanganan pembengkakan kelenjar getah bening.

Sampaikan pendapatmu di sini.
Widi Utami
Widi Utamihttp://widiutami.com
Home Based Education Interested. Love reading, writing and travelling. Interested in blogging. Live in Salatiga, a small city near Merbabu Mountain

Bacaan Menarik Lainnya

Tanggapan Kamu?

Baru Terbit