Nusagastic

Pawon; Alat Masak Tradisional Orang Jawa

Tulisan ini merupakan catatan pertama yang aku persembahkan kepada pembaca lintas zaman pada rubrik baru yaitu Nusagastic. Rubrik ini akan diisi dengan catatan-catatan bercitarasa tradisional (rustic) yang diambil dari kehidupan masyarakat Nusantara dan Jawa.

Pawon adalah istilah khusus yang digunakan sebagian besar orang jawa untuk menyebut tungku untuk memasak. Tungku itu secara umum menggunakan bahan bakar kayu sehingga seringkali disebut dengan istilah tungku kayu atau tungku kayu bakar. Orang jawa cukup menyebutnya dengan istilah pawon.

Bahan untuk membuat pawon yang paling banyak digunakan di daerahku tinggal adalah tanah liat yang dicampur dengan rambut (kulit gabah yang telah dipisah dengab isinya, beras). Namun tidak semua jenis tanah liat bisa digunakan untuk membuat pawon. Rata-rata jenis tanah yang digunakan untuk membuat pawon adalah tanah liat yang memiliki kadar pasir halus antara 10 sampai 20 % atau tanah yang diambil dari daerah aliran sungai (DAS). Sedangkan tanah lempung biasanya tidak awet jika digunakan untuk membuat pawon. Ketahanan panasnya yang kurang membuat tanah ini cepat pecah jika dibuat untuk membuat pawon.

Pembuatan sebuah pawon biasanya memakan waktu antara 3 (tiga) sampai 5 (hari) dimulai dari pengambilan bahannya. Bahan yang telah dikumpulkan itu kemudian dicampur dengan air dan rambut dengan cara menginjak-injaknya dengan kaki atau menggunakan alat bantu. Setelah ketiganya berhasil dicampur dengan baik kemudian bahan tersebut didiamkan selama beberapa hari. Pendiaman ini bermaksud untuk membuat ketiga unsur yang dicampur tadi benar-benar saling terikat antara satu sama lain (lerem: jawa).

Bahan pawon yang sudah lerem kemudian dibentuk sedemikian rupa menjadi wujud pawon yang sesuai kebutuhan. Ada yang berwujud memanjang dengan lubang kayu di ujung salah satu sisi yang panjang, ada yang melebar dengan meletakkan lubang kayu bakar di samping sisi panjang, ada yang berukuran hampir persegi dengan satu lubang keluaran (output) api. Pawon dengan satu lubang keluaran api ini biasa disebut dengan istilah dingkel.

Contoh pawon yang dibuat dengan bentuk melebar. Lubang kayu bakar diletakkan di sisi samping dari sisi yang memanjang.

Selain berbahan tanah liat, pawon juga sering dibuat menggunakan bahan lain seperti batako, batu bata, atau dibuat langsung menggunakan campuran semen, pasir, dan air menggunakan cetakan khusus yang telah dibuat sebelumnya.

Secara umum, instalasi pawon bersifat portable alias bisa dipindah-pindah instalasinya dengan mudah. Hanya saja untuk memindahkan pawon membutuhkan tenaga yang cukup besar karena bahan dasar tanah liat itu membuat pawon memiliki berat yang cukup besar. Selain itu, pemindahan pawon harus dilakukan dengan hati-hati agar tidak pecah atau ambrol di saat proses pemindahan berlangsung.

Ada juga pawon instan yang biasa dibuat menggunakan bahan batu-bata atau batako. Pawon model ini biasanya dibuat untuk memenuhi kebutuhan acara hajatan atau walimahan. Setelah acara hajatan selesai biasanya pawon ini pun dibongkar. Batu-bata yang digunakan akan dikembalikan pada fungsi asalnya.

Pencarian Terkait:

Tahukah Kamu Arti lorber?

lor·ber /lorbér/ n 1 tumbuhan dafnah, Laurus hobilis; 2 daun
Kata Kunci
Selengkapnya...

Ahmad Budairi

Seorang blogger yang bekerja menjadi freelancer di bidang bahasa pemrograman. Baca biografi Ahmad Budairi atau kunjungi lapaknya di Fiverr. Kontak via email: [email protected]. Hubungi via 0822 2500 5825

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close