Kamis , 21 September 2017
Home » Benarkah Langkah Norman Kamaru Akan Segera Diikuti Briptu Eka Frestya? |

Benarkah Langkah Norman Kamaru Akan Segera Diikuti Briptu Eka Frestya? |

Media memang ngehek. Saya nggak tau ini problemnya ada di kebijakan framing pemberitaan oleh dewan redaktur, atau di tingkat intelegensi wartawan dan editornya.

Ini mengenai anggota Brimob Gorontalo yang dulu kala mendadak nyeleb. Waktu itu, semua orang tua-muda tau siapa Briptu Norman Kamaru. Di saat yang sama, ribuan anak sekolah lupa bahwa di atas sana ada seorang lelaki bernama Profesor Boediono. Bayangkan, bahkan si Brimob itu mengalahkan popularitas seorang wakil presiden sebuah negara sebesar Indonesia!

(Syukurlah balada chaiya-chaiya itu tidak terjadi menjelang musim pemilu. Jika Norman jaya satu-dua bulan sebelum jadwal pendaftaran caleg untuk pemilu 2014, misalnya, saya yakin Oktober nanti dia sudah nangkring di Senayan).

Menyambut fakta indah bahwa dirinya ngetop total, Norman memilih keluar dari dinas kepolisian. Banting setir jadi artis, meski disambut cercaan kiri-kanan yang mencemaskan masa depannya. Ia pun tampil di sana sini. Sekejap saja. Dunia hiburan mengulumnya sesaat, lalu melepehkannya.

Hari ini, media dapat santapan lagi. Norman jualan bubur. Dulu Brimob kondang, sekarang cuma tukang bubur!

Segala jenis media pun mengangkat berita itu. Karakter isi beritanya hampir semuanya seragam. “Norman sekarang jatuh dan harus merangkak lagi dari bawah”, “Warungnya Norman sangat sederhana”, “Badannya tampak kurus”, “Norman tampaknya harus mengakui keputusannya dulu salah”, dan setumpuk nada-nada iba lainnya.

Tak satu pun media yang memajang judul besar-besar “Mantap! Tersingkir dari Panggung Hiburan, Norman Kamaru Bangkit Jadi Pengusaha!”, atau “Norman Kamaru, Dari Polisi Menjadi Entrepreneur”.

Memang akan terdengar lebih mirip suara motivator bisnis. Tapi saya setuju dengan teori bahwa sebuah negara akan maju dan kaya jika 20 persen penduduknya menjadi wirausahawan. Merekalah yang aktif memutar roda ekonomi yang sesungguhnya. Nah, alih-alih terus menjadi benalu APBN dengan makan gaji Brimob, Norman sekarang ambil bagian dalam barisan para pemutar roda itu.

“Iya memang dia pengusaha sih, tapi kan kasihan, mulainya dari bawah banget gitu..” Mungkin itu yang mau kalian katakan.

Jangan salah. Sepuluh tahun silam, beberapa saat menjelang wisuda sarjana, saya dan seorang teman melakukan survei ke warung-warung burjo dan kantin-kantin kecil. Dari situ kami tahu bahwa laba bersih tiap warung saja per bulan bisa mendekati 2 juta. Ingat, itu angka Yogya di tahun 2004. Di saat UMR di kota tersebut hanya sekitar 700 ribu.

Baiknya kita simpan rasa kasihan untuk Norman Kamaru. Emang kalian tahu berapa gaji bulanan seorang Brimob dengan pangkat Briptu? Apa kalian kira dengan jualan bubur, di kota seriuh Jakarta, artinya Norman lebih miskin? Hohohooo!! Ditambah lagi dengan karakter Norman yang pede, kreatif, juga supel dan lucu, kalau dia bisa meramu semua itu dengan jalan bisnisnya, tiga-empat tahun ke depan ketebalan dompetnya cuma bisa disaingi sama Kasatlantas Polresta setempat.

Sekali lagi, media memang ngehek. Mungkin mereka sejatinya tahu bahwa tukang bubur lebih kaya daripada Brimob. Tapi berita full nada iba itu memang disengaja. Tau apa sebabnya? Ya, sebab berita mengenaskan tentang seorang figur publik memang akan selalu laku. Kenapa laku? Ya karena kita suka itu. Kenapa kita suka? Karena kita bisa menontonnya sambil membatin, “Ah kalo gitu hidupku lebih mendingan ketimbang dia ya.. Hehehe.”

Jadi bukan cuma media yang ngehek. Kita juga ngehek. Kamu, terutama. Iya, kamu.

Hari ini saya kasih jempol buat Norman yang jadi tukang bubur. Sembari nunggu kabar dia naik haji, saya juga berdoa Briptu Eka Frestya akan menyusul langkahnya. Ehm, kalau yang satu itu, saya.. mau kok jadi kolega bisnisnya.





Penulis
Iqbal Aji Daryono

Sumber: [link url=’http://www.mojok.co/2014/09/benarkah-langkah-norman-kamaru-akan-segera-diikuti-briptu-eka-frestya/’][/link]

Masukkan Email kamu untuk mendapat artikel gratis dari Nusagates.com:

About

Berikan tanggapan kalian agar Nusagates semakin lebih baik.