Abaikan Saja

Abaikan saja setiap nyinyiran yang menghias beranda. Barangkali mereka terlalu terlena pada kenikmatan, berpura lupa ingatan, tentang keragaman Penciptaan Tuhan; tak semua orang seberuntung dirinya.

Abaikan saja setiap ocehan yang bernada merendahkan. Barangkali orang-orang ini terlupa, jika setinggi apapun makhluk bernama manusia meraih impiannya, akan bersatu dengan tanah jua pada akhirnya.

Abaikan saja setiap makhluk yang dibekali keingintahuan bertanya ‘kapan’. Barangkali ia khilaf. Hingga fitrah keingintahuan diletakkan pada tempat yang tak semestinya. Abaikan saja, sebab pertanyaan ‘kapan’ akan terus beranak-pinak. Jika perasaan terhanyut hanya karena pertanyaan ‘kapan’, dimanakah kita meletakkan sepetak kebahagiaan untuk diri?

Abaikan saja.
Sebab Robbuna yang akan menghitung setiap huruf dan kecap. Menagih pertanggung jawaban atas nikmat akal dan jasad, untuk apa?

Abaikan saja.
Tak usahlah menurukan hal yang sama.
Bagaimana rasanya, jika, pada jejak yang dicatat malaikat, huruf dan kecap kita nyatanya dipenuhi dengan salimg berbalas nyinyir dan menyakiti hati makhluk-Nya?

Penulis
Widi Utami

Tanggapan Kamu?